SEARCH HERE

Memuat...

Memperbaiki Genymotion Error: "Unable to load VirtualBox Engine" di Ubuntu 14.04

Tadi iseng coba buka genymotion (versi 2.6.0) setelah kemarin update kernel di sistem operasi Linux Ubuntu 14.04, kabar buruknya adalah genymotion tidak berjalan sebagaimana mestinya dan menampilkan pesan error "Unable to load VirtualBox Engine", padahal virtualbox versi 5.0.22 sudah terinstall dan berfungsi sebagaimana mestinya.

Setelah mencoba mencari di internet, ketemulah ane dengan post di stackoverflow, cukup dengan satu baris perintah permasalahan teratasi... berikut adalah perintah yang ane gunakan
sudo /etc/init.d/vboxdrv setup


Dan genymotion pun bisa digunakan seperti semula...

Penggunaan Perintah CHMOD Untuk Akses File Di Linux



Sering bermain dengan sistem operasi Linux? Tentu tidak asing dengan perintah CHMOD bukan?
Perintah yang berguna untuk mengatur hak akses file ini sangat sering digunakan terutama oleh pengguna Linux yang menangani penggunaan layanan shared file. Berikut penjelasan dari penggunaan perintah chmod.



:




Chmod 644
Mode 6 untuk User,yang didapat dari 4+2,dengan lambang r dan w
Mode 4 untuk Group,yang didapat dari 4,dengan lambang r

Mode 4 untuk Other,yang didapat dari 4,dengan lambang r
Jadi arti dari chmod 644 adalah dapat di baca dan ditulis oleh User,oleh Group hanya bisa dibaca,dan oleh Other hanya bisa di baca juga.

Chmod 675
Mode 6 untuk User,yang didapat dari 4+2,dengan lambang r dan w
Mode 7 untuk Group,yang didapat dari 4+2+1,dengan lambang r,w,dan x
Mode 5 untuk Other,yang didapat dari 4+1,dengan lambang r dan x
Jadi arti dari chmod 675 adalah dapat dibaca,ditulis oleh User,dapat dibaca,ditulis,dan diperintah oleh Group,dan dapat dibaca serta diperintah oleh Other.

Chmod 777
Mode 7 untuk User,yang didapat dari 4+2+1,dengan lambang r,w,dan x
Mode 7 untuk Group,yang didapat dari 4+2+1,dengan lambang r,w,x

Mode 7 untuk Other,yang didapat dari 4+2+1,dengan lambang r,w,x
Jadi,arti dari chmod 777 adalah dapat dibaca,ditulis,dan diperintah oleh User,Group,dan Other

Dengan keterangan huruf:



r yang berarti read/dibaca yang bernilai 4
w yang berarti write/ditulis yang bernilai 2
x yang berarti execute/diperintah yang bernilai 1

Berikut angka-aangka dari file permissions :
0 = —
1 = –x
2 = -w-
3 = -wx
4 = r–
5 = r-x
6 = rw-
7 = rwx

Cara Modifikasi Halaman Error Squid3 Pada Ubuntu 12.04 Server

Sudah bisa mengkonfigurasi proxy Squid, tapi bosan lihat halaman errornya? Ya tinggal dimodifikasi atau diganti aja.. 
Lalu caranya???

Kali ini saya akan berbagi sedikit pengetahuan saya, yaitu cara untuk memodifikasi halaman error Squid3 pada sistem operasi Linux Ubuntu 12.04 Server. Cukup sederhana, paling tidak bisa menjadi inspirasi untuk membuat modifikasi yang lebih baik lagi. Bagi yang sudah mahir bisa mengabaikan postingan ini hahaha

Berikut videonya, semoga bermanfaat :)


Lirik Lagu Billfold - No One Save Us But Ourselves

Money, looks and possesion
winning and losing how we live or die
thats not what are suppose to live for
living in this mean wolrd mean choosing what we think
live is too short not to take chances
and perfectly expressed in the walk it self
no one can and no one may


prepared this journey full mistery, no one save us but ourselves..

fighting in the battle we called life, life is journey of self discovery
changing one's mind, heart, self or way of live
its a series of sleep climbs or flat plateaus
no reason to look back, you're so much to look foward too
in life you just have to let go

keep aan open mind and open heart and allow the freedom


to live life on our own terms
its a life's journey of finding ourselves
finding our power and living yourself
this is your life, pick yourself up
lets set your dream dont let anyone break down
and lets see how it goes!
source : http://bastiankandunia.blogspot.com/2014/07/billfold-no-one-save-us-but-ourselves.html

Rangkuman Materi Praktikum Struktur Data


NAMA : I KOMANG JUNI ARTAWAN
NIM : 140010307
KELAS : AB141
MATA KULIAH : PRAKTIKUM STRUKTUR DATA
DOSEN PENGAMPU : IB KETUT SURYA ARNAWA, S.Kom
ASISTEN DOSEN : STEVEN ANTHONY

Posting ini dibuat sebagai syarat mengikuti responsi mata kuliah Praktikum Struktur Data di kampus STMIK STIKOM Bali tahun ajaran 2014/2015.

1. Variabel
Variabel adalah salah satu elemen program yang berfungsi untuk menyimpan data secara sementara dimana jenis data yang akan disimpan falam variabel tersebut dapat kita definisikan sesuai dengan kebutuhan kita dalam membuat suatu program. Variabel erat kaitannya dengan tipe data, untuk itu pemahaman akan tipe data sangat penting dalam pendeklarasian variabel. Adapun syarat dalam penamaan dan pendeklarasian variabel yaitu :

1. Nama variabel tidak boleh diawali oleh angka atau tidak boleh hanya terdiri dari angka seperti contoh berikut:
int 123;
int 2dimensi;
2. Nama variabel tidak boleh dipisahkan atau mengandung spasi seperti pada contoh berikut:
int luas segitiga;
char nama pengguna;
3. Nama variabel tidak boleh mengandung karakter berupa simbol seperti !,@,#,$,%,_, dll
int @user
char nama,pengguna;
4. Dalam penulisan nama variabel tidak diperkenankan menggunakan kata kunci yang dikenali oleh compiler:
int void;
char cout;
Contoh pendeklarasian varabel yang benar dalam bahasa pemrograman C++:
int 180;
float nilai=8.5;
char ‘tipe data char’;

2. Array
Array adalah sebuah variabel dengan batasan jumlah tertentu yang dapat menampung data dengan tipe data yang sama. Array diibaratkan seperti wadah pada gambar berikut:
Gambar 1 : Model array

Contoh array diatas memiliki kapasitas 4 elemen, untuk mengakses data didalamnya adalah berdasasrkan nomor indeks, yaitu angka yang ditunjukan pada bagian bawah elemen. Indeks selalu dimulai dari angka 0.

Array dapat berupa 1 dimensi, 2 dimensi, dan bahkan n-dimensi. Suatu array dikatakan sebagai 1 dimensi, 2 dimensi, atau n-dimensi berdasarkan banyaknya penunjuk indeks/posisi. Berikut contoh-contoh array:

1. Array 1 Dimensi
Array 1 dimensi menggunakan satu buah angka sebagai indeks, pendeklarasiannya sebagai berikut:
Gambar 2 : Konsep deklarasi array 1 dimensi

Model array 1 dimensi:
Gambar 3 : Model array 1 dimensi

2. Array 2 Dimensi
Array 2 dimensi hampir sama dengan array 1 dimensi, hanya saja menggunakan 2 penunjuk indeks, sehingga array 2 dimensi sangat sesuai digunakan untuk menyajikan data berupa matriks.
Gambar 4 : Konsep deklarasi array 2 dimensi


Nilai indeks pertama menjadi penunjuk baris, sedangkan nilai indeks kedua menjadi penunjuk kolom. Untuk menyajikan data berupa matriks menggunakan array 2 dimensi seringkali dipadukan dengan penggunaan perulangan bersarang.

Gambaran array 2 dimensi:
Gambar 5 : Model array 2 dimensi

Contoh Penerapan Array Dalam Kehidupan Sehari-hari
Contoh penerapan array dalam kehidupan sehari-hari bisa ditemukan pada proses antrian, dimana dalam antrian terdapat ruang yang bisa diisi oleh orang yang mengantri, ruang tersebut biasanya terbatas pada jumlah tertentu. Ruang tersebut mirip dengan ruang yang tersedia pada array dimana batasan pada antrian layaknya kapasitas array yang dideklarasikan pada program. Dalam proses antrian, setiap orang yang mengantri akan memperoleh nomor antrian, nomor antrian ini bisa diibaratkan dengan nomor indeks pada array.

Contoh kode program array 1 dimensi dalam bahasa pemrograman C++


#include < iostream.h>
#include < conio.h>

void main()
{
int data[4]={3,8,45,12};
for(int i=0;i< 4;i++)
 {
 cout<< "Data dalam array " << data[ i ]<< endl;
 }

getch();
}

3. Stack (Tumpukan)
Stack merupakan bentuk khusus dari suatu struktur data, dimana elemen yang ditambahkan ke dalam daftar dan diambil dari daftar hanya pada bagian yang paling atas atau terakhir, atau dengan kata lain prinsip pengolahannya adalah last-in first-out (LIFO). Data yang terakhir kali dimasukkan akan pertama kali keluar dari stack.


Gambar 7 : Ilustrasi tumpukan (stack)

Macam-macam operasi/fungsi yang digunakan pada stack
Push Digunakan untuk menambah elemen pada tumpukan paling atas;
Pop Digunakan untuk mengambil elemen pada tumpukan paling atas
Clear Digunakan untuk mengosongkan tumpukan
IsEmpty Digunakan untuk mengecek apakah tumpukan sudah kosong
IsFull Digunakan untuk mengecek apakah tumpukan sudah penuh

Contoh Penerapan Tumpukan (Stack) Dalam Kehidupan Sehari-hari
Contoh penerapan umpukan dalam kehidupan sehari-hari bisa ditemukan saat menumpuk pakaian di lemari, dimana untuk menambahkan pakaian kita harus mengetahui apakah lemari masih mempunyai ruang kosong atau tidak, jika ternyata masih tersedia ruang kosong maka tumpukan masih bisa ditambahkan, sedangkan jika tumpukan sudah penuh maka tumpukan tidak bisa ditambah lagi. Untuk mengambil salah satu pakaian, maka cara yang paling tepat adalah mengambil dari bagian tumpukan yang paling atas, proses ini menyerupai konsep Last In First Out (LIFO) dimana yang terakhir masuk kedalam tumpukan akan pertamakali keluar dari tumpukan.

Contoh kode program stack sederhana dalam bahasa pemrograman C++
#include <conio.h>
#include <iostream.h>
#include <stdio.h>

struct STACK
{
int data [5];
   int atas;
};
STACK tumpuk;

void main()
{
clrscr();
   int pilihan,baru,i;
   tumpuk.atas=-1;
   do
   {
    clrscr();
      cout<<"1. Push Data: "<<endl;
      cout<<"2. Pop Data: "<<endl;
      cout<<"3. Print Data: "<<endl;
      cout<<endl;
      cout<<"Pilihan: ";
      cin>>pilihan;
      switch(pilihan)
      {
       case 1:
         {
         if(tumpuk.atas==5-1)
         {
          cout<<"Tumpukan Penuh";
            getch();
         }
         else
         {
          cout<<"data yang akan di push: ";
            cin>>baru;
            tumpuk.atas++;
            tumpuk.data[tumpuk.atas]=baru;
         }

break;
         }
         case 2 :
         {
          if(tumpuk.atas==-1)
            {
             cout<<"Tumpukan kosong";
               getch();
            }
            else
            {
             cout<<"Data yang akan di pop: "<<tumpuk.data[tumpuk.atas]<<endl;
               tumpuk.atas--;
               getch();
            }
            break;
         }
         case 3 :
         {
          if(tumpuk.atas==-1)
            {
             cout<<"Tumpukan kosong"<<endl;
               getch();
            }
            else
            {
             cout<<"Data: "<<endl;
               for(i=0;i<=tumpuk.atas;i++)
               {
                cout<<tumpuk.data[i]<<" ";
               }
               getch();
            }
            break;
         }
         default:
         {
          cout<<"Tidak ada dalam pilihan"<<endl;
         }
      }
   }
   while(pilihan>=1 && pilihan<=3);
   getch();
}

4. Queue (Antrian)
Struktur Data Antrian (Queue) adalah suatu bentuk khusus dari List Linier dengan operasi penyisipan (Insertion) hanya diperbolehkan pada salah satu sisi, yang disebut sisi belakang (Rear) dan operasi penghapusan (Deletion) hanya diperbolehkan pada sisi lainnya yang disebut sisi depan (Front) dari list.
Gambar 8 : Ilustrasi struktur data antrian
Macam-macam operasi/fungsi yang digunakan pada queue
EnQueue
Digunakan untuk memasukan data ke antrian paling belakang
DeQueue
Digunakan paling depan untuk mengeluarkan data dari antrian
Clear
Digunakan untuk mengosongkan antrian
IsEmpty
Fungsi yang digunakan untuk mengecek apakah antrian sudah kosong
IsFull
Fungsi yang digunakan untuk mengecek apakah antrian sudah penuh
Tabel 2: Daftar operasi pada antrian


Contoh penerapan antrian dalam kehidupan sehari-hari
Contoh penerapan antrian dalam kehidupan sehari-hari sangat mudah kita temukan, misalnya antrian pada antrian gerbang tol, kendaraan yang pertama kali memasuki gerbang tol maka akan menjadi yang pertama pula keluar dari gerbang tol sesuai dengan konsep First In First Out (FIFO).

Contoh kode program antrian sederhana dalam bahasa pemrograman C++

#include <iostream.h>
#include <conio.h>
#include <stdio.h>

#define max 10

typedef struct
{
int data[max];
   int head;
   int tail;
}
queue;

queue antrian;

void create()
{
antrian.head=antrian.tail=-1;
}

int isempty()
{
if(antrian.tail==-1)
   return 1;
   else
   return 0;
}

int isfull()
{
if(antrian.tail>=max-1)
   return 1;
   else
   return 0;
}

void enqueue(int data)
{
if(isempty()==1)
   {
    antrian.head= antrian.tail= 0;
      antrian.data[antrian.tail]=data;
      cout<<"Data "<<antrian.data[antrian.tail]<<"Masuk!!!";
   }
   else if(isfull()==0)
   {
    antrian.tail++;
      antrian.data[antrian.tail]=data;
      cout<<"Data"<<antrian.data[antrian.tail]<<"Masuk!!!";
   }
   else if(isfull()==1)
   {
    cout<<"Ruangan Penuh!!"<<endl;
      cout<<data<<"Ga Bisa Masuk!!!";
   }
}
void dequeue()
{
int i;
   int e= antrian.data[antrian.head];
   if(antrian.tail==-1)
   {
    cout<<"Ga Ada Antrian... Data Kosong"<<endl;
   }
   else
   {
    for(i=antrian.head; i<antrian.tail-1; i++)
      {
       antrian.data[i]= antrian.data[i+1];
      }
      antrian.tail--;
      cout<<"Data yang keluar lebih dulu= "<<e<<endl;
   }
}
void clear()
{
antrian.head=antrian.tail=-1;
   cout<<"Duh Lega, Ruangan jadi ngga sumpek..."<<endl;
   cout<<"Data Clear";
}
void tampil()
{
if(isempty()==0)
   {
    cout<<"Data Dalam Antrian"<<endl;
      cout<<"=====================================";
      cout<<endl;
      for(int i=antrian.head; i<antrian.tail; i++)
      {
       cout<<"| " <<antrian.data[i]<<" |";
      }
   }
   else
   {
    cout<<"Ga ada antrian.... Data kosong";
   }
}
void main()
{
int pil;
   int data;
   create();
   do
   {
    clrscr();
      cout<<"Implementasi Antrian dengan Struct"<<endl;
      cout<<"==========================================";
      cout<<endl;
      cout<<"1. Enqueue (Push)"<<endl;
      cout<<"2. Dqueue (Pop)"<<endl;
      cout<<"3. Print"<<endl;
      cout<<"4. Clear"<<endl;
      cout<<"5. Exit"<<endl;
      cout<<"Masukkan pilihan anda : ";
      cin>>pil;
      switch(pil)
      {
       case 1:
         {
          cout<<endl;
            cout<<"Data = ";
            cin>>data;
            enqueue(data);
            break;
         }
         case 2:
         {
          cout<<endl;
            dequeue();
            break;
         }
         case 3:
         {
          cout<<endl;
            tampil();
            break;
         }
         case 4:
         {
          cout<<endl;
            clear();
            break;
         }
      }
      getch();
   }
   while(pil!=5);
}

5. Sorting (Pengurutan)
Sorting atau disebut juga pengurutan merupakan suatu proses untuk menyusun kembali himpunan obyek menggunakan aturan tertentu. Sorting disebut juga sebagai suatu algoritma untuk meletakkan kumpulan elemen data kedalam urutan tertentu berdasarkan satu atau beberapa kunci dalam tiap-tiap elemen.

Terdapat beberapa algoritma yang umum digunakan dalam proses pengurutan yaitu:

1. Insertion Sort
Insertion sort atau metode pengurutan dengan proses “menyelipkan” dimana algoritma dari metode insertion sort ini dapat dianalogikan seperti halnya mengurutkan kartu. Jika suatu kartu dipindahkan posisinya berdasarkan urutan yang benar, maka kartu yang lain akan bergeser mundur atau maju sesuai kondisi untuk pemindahanan kartu tersebut.

2. Selection Sort
Insertion sort ada metode pengurutan berdasarkan seleksi melakukan pengurutan dengan cara mencari data yang terkecil kemudian menukarkannya dengan data yang digunakan sebagai acuan atau sering dinamakan pivot. Proses pengurutan dengan metode seleksi dapat dijelaskan sebagai berikut :

Langkah pertama, temukan data terkecil dari data pertama sampai data terakhir. Kemudian data terkecil ditukar dengan data pertama. Dengan demikian, data pertama sekarang mempunyai nilai paling kecil dibanding data yang lain.

Langkah kedua, data terkecil kita cari mulai dari data kedua sampai terakhir. Data terkecil yang kita peroleh ditukar dengan data kedua dan demikian seterusnya sampai semua elemen dalam keadaan terurutkan.

Contoh penerapan sorting dalam kehidupan sehari-hari
Contoh penerapan sorting dalam kehidupan sehari-hari dapat ditemukan pada aktifitas permainan kartu, dimana jika menerapkan metode insertion sort maka suatu kartu akan diselipkan pada posisi yang sesuai dan menggeser posisi kartu lain baik maju ataupun mundur untuk memperoleh urutan yang sesuai. Jika proses pengurutan kartu menggunakan metode selection sort maka secara sementara akan membentuk dua kelompok kartu yaitu kelompok kartu yang telah berurutan dan kelompok kartu yang belum berurutan. Yang pertama dicari adalah kartu dengan nila terkecil kemudian meletakkannya pada suatu sisi (kelompok kartu yang telah terurut), kemudian dilanjutkan dengan mencari kartu urutan berikutnya dengan membandingkan nilai antar kartu pada kelompok kartu yang masih belum terurut hingga menemukan kartu dengan nilai yang sesuai, proses demikian diulang terus hingga seluruh kartu menemukan urutan yag sesuai.

Contoh Kode Program Sorting Menggunakan Metode Insertion Sort dan Selection Sort Dalam Bahasa C++ 

#include <iostream.h>
#include <conio.h>
#include <stdio.h>
int data[10];
int n;

void tukar(int a, int b)
{
int t;
   t=data[b];
   data[b]=data[a];
   data[a]=t;
}

void insertion_sort()
{
int pos, i, j;
   for(i=1; i<n; i++)
   {
    pos=data[i];
      j=i-1;
      while(data[j]>pos && j>=0)
      {
       data[j+1]=data[j];
         j--;
      }
      data[j+1]=pos;
   }
   cout<<"insertion sort selesai !"<<endl;
   cout<<"Data : "<<endl;
   for(int i=0;i<n;i++)
   {
    cout<<data[i]<<" ";
   }
   cout<<endl;
}

void selection_sort()
{
int pos,i,j;
   for(i=0;i<n-1;i++)
   {
    pos=i;
      for(j=i+1;j<n;j++)
      {
       if(data[j]<data[pos])pos=j;
      }
      if(pos!=i)
      {
       tukar(pos,i);
      }
   }
   cout<<"selection sort selesai !"<<endl;
   cout<<"Data : "<<endl;
   for(int i=0;i<n;i++)
   {
    cout<<data[i]<<" ";
   }
   cout<<endl;
}



void input()
{
cout<<"Masukkan jumlah data = ";
   cin>>n;
   for(int i=0;i<n;i++)
   {
    cout<<"Masukkan data ke - "<<(i+1)<<" = " ;
      cin>>data[i];
   }
}


void main()
{
int pil;
   clrscr();
   do
   {
      clrscr();
    cout<<"1. Input Data"<<endl;
    cout<<"2. Selection Sort"<<endl;
      cout<<"3. Insertion Sort"<<endl;
    cout<<"4. Exit"<<endl;
      cout<<"Masukkan Pilihan anda = ";
      cin>>pil;

    switch(pil)
    {
       case 1: input();break;
       case 2: selection_sort();break;
         case 3: insertion_sort();break;
    }
    getch();
   }
   while(pil!=4);
}

6. Searching (Pencarian)
Searching adalah aktifitas pencarian data dengan cara menelusuri data-data tersebut. Dalam kaitan struktur data, tempat pencarian data berupa array dalam memori. Pengurutan dapat dilakukan secara ascending (urut naik) dan descending (urut turun).

Terdapat 2 algoritma pencarian yang umum digunakan, yaitu:

1. Sequential Search
Pencarian berurutan sering disebut pencarian linear merupakan metode pencarian yang paling sederhana. Prinsik kerja algoritma ini adalah dengan membandingkan data yang ada satu persatu secara berurutan dengan yang data yang dicari hingga data tersebut ditemukan atau tidak ditemukan.

2. Binary Search
Metode binary search hanya dapat digunakan jika sejumlah data telah diurutkan. Jika dibandingkan dengan metode sequential search, metode ini jauh lebih cepat. Secara garis besar cara kerja metode ini bisa adalah sebagai berikut:
Urutkan dahulu sejumlah data. Lalu bagi dua data-data tadi dengan jumlah data yang sama pada masing-masingnya. Kemudian data dibandingkan dengan data terakhir dari subdata yang pertama. Jika data yang dicari lebih keci, pencarian dilanjutkan pada sub data pertama dengan terlebih dahulu membagi dua lagi data-data tersebut dengan jumlah yang sama. Tetapi jika data yang dicari lebih besar dari data terakhir subdata pertama, berarti data yang dicari kemungkinan terletak pada subdata yang kedua. Proses diatas dilakukan berulang sampai data ditemukan atau tidak ditemukan.

Contoh Penerapan Struktur Data Searching Dalam Kehidupan Sehari-hari
Contoh penerapan proses pencarian sangat mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari, untuk metode sequential search bisa kita temukan saat membeli pakaian, proses pencarian dimulai dengan mencari salah satu pakaian yang menurut kita sesuai kemudian mencari lagi pakaian lain dengan cara membandingkannya satu persatu. Sedangakan contoh penerapan meteode binary search bisa kita temukan saat hendak mencari sebuah buku dengan judul yang diawali oleh huruf A pada rak yang isinya telah terurut berdasarkan judul dari A hingga Z, maka kita akan lebih mudah menemukan buku yang  hendak kita cari, yaitu cukup dengan melakukan pencarian pada rak yang berisi buku dengan kode A.

Contoh Kode Program Searching Dengan Dalam Bahasa C++
  • Sequential Search
#include<stdio.h>
#include<conio.h>
#include<iostream.h>
void main()
{
//deklarasi variabel
int A[10],n, i,j,k,tkr,right,left,middle,tm;

//fungsi untuk input data
   cout<<"Masukkan jumlah data = ";
   cin>>n;
for(i=0;i<n;i++)
{
    cout<<"Masukkkan data ke - "<<(i+1)<<" = ";
      cin>>A[i];
}
   cout<<"Masukkan data yang akan anda cari :";
   cin>>k;

//fungsi untuk pengurutan data
for(i=0;i<n;i++)
{
for(j=i+1;j<n;j++)
{
if (A[i]>A[j])
{
tkr=A[i];
A[i]=A[j];
A[j]=tkr;
         }
      }
   }

//fungsi untuk pencarian data
tm=0;
right=n;
left=0;
while(right>=left)
{
middle=(right+left)/2;
if(A[middle]==k)
{
tm++;
}
if(A[middle]<k)
{
left=middle+1;
}
else
{
right=middle-1;
}
   }
if (tm>0)
   {
    cout<<"Data " << k << " yang dicari ada dalam array"<<endl;
   }
//output jika data tidak ditemukan
else
{
    cout<<"Data tidak ditemukan dalam array"<<endl;
   }
   getch();
}
  • Binary Search
#include<stdio.h>
#include<iostream.h>
#include<conio.h>
void main()
{
//deklarasi variabel
int A[10],index[10], i,j,k,n;

//bagian penginputan data
   cout<<"Masukkan jumlah data [Max 10] : ";
   cin>>n;

for(i=0;i<n;i++)
{
    cout<<"Masukkan Data ke - "<<(i+1)<<" = ";
      cin>>A[i];
}

//bagian untuk memasukkan data yang akan dicari ke dalam K
   cout<<"Masukkan data yang anda akan cari : ";
   cin>>k;

//bagian pencarian data
j=0;
for (i=0;i<n;i++)
{
if(A[i]==k)
{
index[j]=i;
j++;
}
   }

//jika data ditemukan dalam array
if (j>0)
{
cout<<"Data" <<k<< "yang dicari ada" <<j<< "buah"<<endl;
      cout<<"Data tersebut terdapat dalam index ke : ";
   for(i=0;i<j;i++)
{
         cout<<index[i]<<" ";
}
      cout<<endl;
}

//output data jika tidak ditemukan
else
{
      cout<<"Data tidak ditemukan dalam array"<<endl;;
}
  getch();
}

DAFTAR PUSTAKA
Sianipar, R.H . “Pemrograman C++ Untuk Pemula”, Penerbit Informatika, Bandung (2014).
Somya, Ramos. “Materi Kuliah Algoritma Dan Struktur Data”, Universitas Kristen Satya Wacana, Salatiga (2013).
Rachmat, Antonius. “Struktur Data (1)”, lecturer.ukdw.ac.id/anton/download/TIstrukdat8-2.ppt, Tanggal Akses 30 Mei 2015
Rachmat, Antonius. “Struktur Data (2)”, lecturer.ukdw.ac.id/anton/download/strukdat2.pdf, Tanggal Akses 30 Mei 2015

Lirik Lagu Billfold - Brave




we have a great time, you should listen to this song
did you overthink? when everyone looks the same
what would you do to yourself? if you looks the same with them

brave to make you different, try to something new
dont change your way again, to follow what you want
kord lagu billfold brave, brave, keluarnya angga dari billfold, kord memory of mine, gania billfold
you will have to say to breaking away
(breaking away and you try everyday)
you dont have to say to falling away
(falling away, and dont try everyday)


Coz life wont bring you down, if you trying to rise
you're not wasting your time, you better fight for your life
from here you will be a brave


dont be afraid to find a way
you'll never lucky enough without pray everyday
and where it brings you to everlasting serenity
the wind of peace will brings you and make it a better place

nothing's gonna change now, the way you lead your life
nothing's gonna bring you down, your strongest way will guides you
you are in brave!
source : http://bastiankandunia.blogspot.com/2014/07/billfold-brave.html